Mengulas 3 Pilar Utama APEC dalam Kesejahteraan Ekonomi

Mengulas 3 Pilar Utama APEC dalam Kesejahteraan Ekonomi

Mengulas 3 Pilar Utama APEC dalam Kesejahteraan Ekonomi – APEC atau Asia-pasific Economic Coorperation adalah sebuah wadah forum untuk memfasilitasi kerja sama antar 21 negara di kawasan lingkar samudra Asia Pasifik dalam bidang ekonomi dan investasi serta teknologi yang bertujuan utnuk meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakatnya. Kerja sama yang dibangun adalah kerja sama nonpolitik sehingga tidak akan memunculkan suatu kepentingan tertentu. Anggota APEC biasanya disebut dengan ekonomi yang berarti mementingkan entitas ekonomi dan bukan sebagai negara. Hal ini juga agar tidak ada kepentingan politik yang mendasari tujuan dari tiap negara anggota APEC. Organisasi ini berdiri sejak tahun 1989 yang didasari karena ketakutan akan negara Jepang yang digadang-gadang akan menguasi sektor ekonomi Asia Pasifik. Dengan berdirinya APEC akan membuat pemerataan sektor ekonomi dan investasi tiap negara APEC dan tidak akan membuat salah satu negara menjadi lebih dominan.

Asiapacificpartnership – APEC bergerak dengan 4 prinsip yang mendasari ideologi APEC yaitu: Consensus, Voluntary and non-binding, Concerted unilateralism, dan Differentiated time frame. Prinsip Consensus berarti tiap keputusan yang dijalankan oleh anggota APEC merupakan keputusan bersama semua (21) anggota APeC tanpa terkecuali sehingga ketusan merupakan suatu kesepakatan bersama yang memiliki nilai kerja sama dan persetujuan yang tinggi. Voluntary and nonbinding berarti setiap keputusan yang dikeluarkan APEC merupakan suatu tindakan sukarela tiap anggota tanpa adanya paksaan dan juga keterikatan antar anggota sehingga menciptakan keadilan yang sejajar. Concerted unilateralism berarti setiap pelaksanaan keputusan APEC dilakukan dengan kapasitas masing-masing anggota sehingga tidak ada kecenderungan untuk memaksakan kemampuan tiap anggota. Dengan begini tiap anggota akan dapat memaksimalkan potensi yang ada tanpa memandang nilai kuantitas dari anggota lain. Differentiated time frame berarti setiap anggota yang telah maju dan berkembang dapat melakukan liberalisasi terlebih dahulu.

Mengulas 3 Pilar Utama APEC dalam Kesejahteraan Ekonomi

Selain 4 prinsip di atas, ada hal yang lebih penting untuk berdirinya APEC yaitu pilar-pilar yang menjadi landasan utama APEC. Pilar-pilar tersebut adalah sebagai berikut.

1. Perdagangan dan investasi yang lebih terbuka
Dengan terbukanya jalur ekonomi dan investasi diharapkan akan mampu meningkatkan berbagai macam kebutuhan pasar yang ada pada kawasan Asia Pasifik. Terbukanya jalur ini akan membuat hilangnya hambatan pada sektor ekomoni yang akan membuat masyarakat Asia Pasifik semakin sejahtera. Hal ini juga akan mampu meningkatkan kualitas hidup masyarakat, terbukanya lapangan pekerjaan, dan juga tersedianya modal yang melimpah untuk seluruh negara Asia Pasifik sehingga pertumbuhan ekonomi akan semakin merata dan produk-produk lokal tiap negara dapat memiliki pasar yang lebih luas.

2. Fasilitasi perdagangan dan investasi
Fasilitasi dalam hal ekonomi dan investasi ini lebih berfokus pada pengurangan beban biaya transaksi seperti pajak dan beacukai agar produk dari tiap negara APEC dapat masuk dengan mudah. Dengan terselenggaranya hal ini akan mengakibatkan biaya produksi dan akomodasi lebih menurun sehingga harga produk di pasaran akan semakin terjangkau dan meningkatkan daya beli pasar. Melalui hal ini juga diharapkan akan semakin luas terbukanya lapangan pekerjaan dan semakin mudahnya sistem marketing untuk ekspor impor yang lebih efisien.

Baca juga : Problematika Populasi Manusia dan Kerjasama Negara-Negara Asia Pasifik untuk Mengatasinya

3. Kerjasama ekonomi dan teknik (Ecotech)
Melalui pilar ini diharapkan akan mampu memberikan berbagai macam pelatihan dan kerjasama pada teknologi guna menanggulangi kesenjangan digital antar negara APEC. Hal ini juga akan mendorong terciptanya suatu sistem kesetaraan teknologi agar kesejahteraan semakin meningkat. Dengan semakin menurunnya tingkat kesenjangan teknologi akan menghasilkan pengelolaan sumber daya ekonomi yang maksimal tiap negara sehingga akan meningkatkan kualitas perdagangan. Hal ini juga bertujuan untuk menanggulangi masalah terorisme, ketahanan pangan, penanggulangan bencana alam, dan wabah penyakit menular.